PEMBERIAN TPG TAK MEMBUAHKAN HASIL MAKSIMAL, MALAH……..

Diposting pada

PEMBERIAN TPG TAK MEMBUAHKAN HASIL MAKSIMAL, MALAH……..

Jika berbicara masalah tunjangan profesi guru TPG memang tak ada habisnya, pasalnya sebagaimana yang kita ketahui bersama bahwa tunjangan ini diberikan guna meningkatkan kesejahteraan guru dan guru diharapkan mampu meningkatkan kompetensi diri agar bisa mempertanggung jawabkan sertifikat pendidik sebagai tenaga pengajar profesional.

⤇ Ratusan Guru belum Terima Sertifikasi Kwartal 1 2017



⤇ SKTP Diperbarui, Rp60 Miliar Disiapkan untuk Pencairan Triwulan …

⤇ Mendikbud Akan Tagih Kinerja Guru yang Sudah Dapat Tunjangan …

Tunjangan profesi guru (TPG) PNS daerah paling banyak menyedot dana alokasi khusus (DAK) 2017 bidang pendidikan. Alokasinya mencapai Rp 56,7 triliun.

Uang itu rencananya didistribusikan untuk 1,3 juta guru PNS daerah di seluruh Indonesia.
Di dalam Rancangan APBN 2017 disebutkan bahwa total DAK mencapai Rp 116,98 triliun.
Dana itu lantas terbagi menjadi dua, yakni DAK fisik Rp 8,1 triliun dan DAK non fisik Rp 108,88 triliun.
Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kemendikbud Sumarna Surapranata mengatakan alokasi TPG itu bagian dari DAK kelompok non fisik.
“Jumlahnya mencapai Rp 56,7 triliun,” katanya kemarin. Alokasi DAK nonfisik yang terbesar di bawah TPG adalah anggaran bantuan operasional sekolah (BOS) sebesar Rp 45,12 triliun.
Alokasi TPG 2017 itu lebih besar dibandingkan anggaran riil TPG 2016. Pranata mengatakan alokasi awal TPG 2016 mencapai Rp 71 triliun.
Tapi setelah diketahui banyak uang sisa TPG di pemda, anggaran itu dikurangi Rp 23,3 triliun sehingga tinggal Rp 47,7 triliun.
Pejabat yang akrab disapa Pranata itu mengatakan alokasi TPG itu masih usulan. Nilainya belum tentu sebesar itu.
Dia mengatakan alokasi TPG 2017 bisa berkurang, jika ada sisa anggaran TPG periode 2016. “Kami ingginya TPG 2016 terserap sempurna,”jelasnya.
Ada beberapa faktor yang mengakibatkan uang TPG tahun berjalan tidak terserap sehingga menghasilkan sisa anggaran.
Di antaranya karena ada guru yang pensiun di tengah tahun. Kemudian ada guru yang dimutasi menjadi pegawai struktural.
Atau juga ada guru yang tidak memenuhi syarat mendapat TPG lain. Seperti tidak memenuhi jam mengajar minimal 24 jam tatap muka/pekan.
Pengamat pendidikan Indra Charismiadji menjelaskan penganggaran pendidikan masih berkesan menghabiskan anggaran.
Buktinya alokasi untuk TPG dan dana BOS jumlahnya berlipat-lipat dari pembangunan infrastruktur pendidikan.
“Penyaluran TPG dan BOS secara teknis lebih mudah ketimbang rehab atau membangub sekolah baru yang harus tender,” kata dia.
Indra menjelaskan pengucuran TPG sampai kini belum menunjukkan hasil yang maksimal.
Diantaranya melihat dari nilai uji kompetensi guru (UKG), masih banyak guru mendapatkan skor kepala 4 dan 5. Menurutnya TPG justru membuat sebagian guru lebih konsumtif.
“Kecuali untuk guru yang benar-bena mau belajar,” tandasnya.
Demikian informasi yang kami sampaikan seperti yang kami lansir dari jpnn.com. Silahkan like fanspage dan tetap kunjungi situs kami. Kami senantiasa memberikan berita terbaru, terhangat, terpopuler, dan teraktual yang dilansir dari berbagai sumber. Terima Kasih atas kunjungan anda Semoga informasi yang kami sampaikan ini bermanfaat dan terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *